Kafe Archemist #1

Suatu Malam di Kafe Archemist

Kafe ini terletak di pinggir jalan raya yang tiap malam sering mendapat kunjungan penghobi fotografi. Fotografer-fotografer amatir menyukai jalanan ini karena banyak gedung-gedung tua, trotoar nyaman dan pohon-pohon rindang rapi berjejer di pinggirnya. Dari dalam kafe kita bisa melihat lalu lalang kendaraan. Anak-anak muda sering menghabiskan waktu terutama weekend di dalam kafe sambil melihat performance band lokal yang cukup terkenal di dalam kota tapi hanya tampil di hari-hari tertentu. Hanya ada dua orang pengunjung tersisa di kafe ini. Satu aku mengingatnya sebagai pria yang sering datang akhir-akhir ini hanya untuk bermain-main dengan  laptopnya. Dan satunya sepertinya pengunjung baru. Tak lama si pengunjung baru bangkit pergi menyisakan pria itu sendirian. Di luar sudah larut, kukira ia masih lama akan pergi dan sepertinya tak ada pengunjung baru, maka aku iseng mendengarkan music via headset. Sampai beberapa lama kemudian, saat ditengah-tengah suara Barry Manilow mengalun lembut, suara seseorang lain menyela. Mengagetkanku yang tanpa sadar sedang terpejam menikmat sambil bersenandung.

“Maaf, mbak Dina” suara lembut seorang pria menyapa.

“ah eh ya, hey! Sori. Eh sore”. Dia pasti melihat nametagku

Seorang laki-laki berkacamata menatapku dengan senyum ramah. Kemeja biru dengan rambut berombak.

“Ini tadi saya menemukan buku di sofa sebelah sana. Sepertinya milik seseorang yang ketinggalan”

“Oh ya silakan mas. Oh. Ini buku yang bagus. Pemiliknya pasti sedih jika kehilangan. Anda sungguh baik hati menitipkannya pada kami”.

“Anda tahu buku ini? Boleh saya tahu tentang apa?”

“Umm kira-kira tentang seseorang yang iri hati lalu dia berusaha menyaingi pamor seseorang dengan melebih-lebihkan kemampuannya sampai suatu saat banyak masalah-masalah menimpanya”

“Wah, bukan teladan kisah yang baik. Mawar tak perlu mempropagandakan harumnya kan? Akan banyak orang yang bersaksi untuk itu.  Bung karno perna bilang seperti itu”

“Haha benar. Saya setuju”

Kami bertukar senyum dan salam sebelum akhirnya dia pergi.

Saat aku membereskan gelas-gelas di mejanya, seseorang pengunjung perempuan masuk. Aku lalu menyambutnya.

“Selamat Datang di Archemist Café”

“Umm maaf mbak. Liat ada buku yang ketinggalan disini nggak? Warna sampulnya merah”

Rambutnya hitam. Tipe wajahnya akan membuat lelaki menoleh dua kali. Ia memakai gaun merah.

“Oh iya ada mbak”. Aku melihat dia tersenyum lega.

“Tadi ada seorang pengunjung yang menemukannya. Laki-laki. Baru aja dia pergi. Ini bukunya”

“baru aja? Laki-laki pake kacamata tadi?”

“Iya”

“Oh ya, makasih ya mbak.”

Terburu-buru dia lari ke pintu keluar. Aku keheranan. Mungkin perempuan ini mau mengucapkan terima kasih pada si laki-laki berkacamata dan berpikir masih sempat mengejarnya.

Sudah jam 12 malam. Aku memutuskan menutup kafe. Aku sudah sering mengamati pengunjung keluar masuk kafe ini. Mengetahui bagaimana secangkir kopi bukan sekadar cangkir kopi. Dalam sesapan pertama ada kisah yang ingin diceritakan. Dan dalam sesapan terakhir, sering ada kisah baru. Perempuan dan lelaki tadi mungkin akan berkencan setelah berkenalan lewat insiden buku ini. Atau mungkin juga tidak. Hanya sekedar pertemuan sekali lewat. Kopi di kafe ini sering jadi penawar. Bagi cinta. Yang dengan senang hati datang dan pergi.

Categories: Cerpen | 3 Comments

Post navigation

3 thoughts on “Kafe Archemist #1

  1. ini baru part 1 ya?

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Blog at WordPress.com.

%d bloggers like this: