What I see on My Campus and about Students in there

Kampus ini kecil. Maksudku jika dibandingkan dengan kampus-kampus negeri yang kutahu di Surabaya. Kampus ini bahkan tak lebih luas dibanding sekolah menengahku dulu. Taruhlah kau memasuki pintu pagar kampus. Di depan adalah pintu masuk utama. Di kananmu adalah bagian informasi kampus, kantor bank kecil, ATM dan ruangan-ruangan lain berkaitan dengan kampus. Di kiri kejauhan adalah masjid. Lalu langkahkan kakimu masuk beberapa meter, itu adalah lobby yang ditengahnya ada pilar kayu berisi LCD TV dan buku-buku.  disebelah kanan adalah kantor-kantor biasa dan ruangan computer. Di sebelah kiri juga berisi kantor-kantor, Fakultas Hukum dan FISIP serta ruangan rector dan wakil-wakilnya. Langkahkan kakimu lagi beberapa meter. Hanya ada madding-mading fakultas dengan bangku-bangku panjang dibawahnya. Keluar lagi, semacam tempat parkir tak resmi. Di sebelah kanan adalah perpustakaan dan tempat fotokopi dengan gazebo di depan gedungnya. Di sebelah kiri adalah kantin, sedang di depan ada kamar-kamar UKM dan BEM dengan ditengah-tengahnya adalah jalan menuju gedung lain. Arahkan kakimu ke jalan itu, disitu ada gedung fakultas keguruan dan psikologi. Itu saja luas kampus ini. Tapi disini ratusan mahasiswa, dosen dan pegawai kampus menjalani kehidupan akademisnya.,

Aku kerja sambil kuliah. Pagi kuliah, malam kerja. Pagi kerja, malam kuliah. Begitu terus dalam rutinitas teratur setahun ini. Suatu malam, setelah pulang kuliah, aku duduk di kantin. Disini entah kenapa menjadi tempatku biasa duduk-duduk sebelum pulang. Dekat dengan tempat parkir. Aku sebenarnya hendak melakukan aktivitas biasa: berselancar internet memanfaatkan wifi kampus. Tapi entah kenapa, aku bosan. Aku bosan bermain-main dengan barang elektronik. Aku ingin berinteraksi dengan manusia. Karena saat itulah, aku merasa lebih hidup. Ada perasaan dan pertanyaan tiba-tiba muncul saat aku duduk-duduk sendirian: “Apa sebenarnya yang kulakukan disini sih?”. Maksudku, bukannya aku tak punya tujuan. Rutinitas kerja kuliah ini adalah pilihanku dan keinginanku. Dan harusnya aku menikmatinya. Tapi tidak. Aku dilanda kebosanan. Tak tahu apa yang harus kulakukan, aku lalu menerawang dan memandangi mahasiswa yang lalu lalang. Beberapa sibuk dengan aktivitas UKM dan lainnya dalam perjalanan selesai kuliah. Meskipun aku lebih tertarik memperhatikan mahasiswi-mahasiswi cantik yang bersliweran, mungkin inilah sebabnya kantin menjadi salah satu tempat favoritku. Tempat ini satu dari beberapa spot strategis untuk cuci mata. Selain tentu area depan mading. (bergabunglah denganku jika cuci mata ada dalam tanda centang yang kalian isi dalam kertas daftar hobi). Aku memperhatikan semua mahasiswa ini. Apa yang sebenarnya mereka lakukan di kampus ini selain hanya kuliah. Aku berpikir, lalu aku mendengar seseorang yang ngobrol dengan temannya, “Kampus ini bisa jadi latihan berpolitik.”. itu dia, setiap mahasiswa memiliki cara pandang sendiri tentang kampus ini. Tentang bagaimana mereka kemudian menjalani kampus ini. Aku memikirkan dan mengingat-ingat semua teman-teman mahasiswa yang pernah kukenal dan kuamati. Bagaimana mereka memandang kampus ini? Iseng lalu kubuat beberapa kategori.

≠ Mahasiswa yang memandang kampus sebagai praktek kegiatan berpolitik dan berorganisasi. Aktivis. Ciri-cirinya suka memakai jas almamater dan kadang bawa spanduk. Mereka terlihat dimana-mana dan disaat yang bersamaan sukar sekali ditemui saking sibuknya. Hampir aktivitas mereka dari pagi sampai malam hari dihabiskan di kampus. Mereka seolah-olah memiliki energy ekstra dibanding mahasiswa lain. Luar biasa. Tapi terkadang di saat bersamaan, aktivitas wajib perkuliahan mereka malah terbengkalai. Tapi di pundak merekalah, denyut nadi kegiatan kampus berjalan.

≠ Mahasiswa yang memandang kampus sebagai tempat mengekspresikan diri. Kita lebih sering melihat mereka melakukan kegiatan UKM. (Maksudku benar-benar melakukan kegiatan UKM. Karena beberapa anggota UKM hanya sekedar menjadikan UKM tempat nongkrong). Saat ada aktivitas UKM, mereka juga terlihat sibuk seharian.

≠ Mahasiswa yang memandang kampus sebagai kehidupan SMA kedua, tempat bermain-main, tempat mereka bertemu teman-teman untuk bercanda dan sebagainya. Mereka mengeluh saat ada tugas kuliah tambahan, senang saat tak ada dosen, dan lebih sering menghabiskan waktu di kelas untuk ngobrol atau jalan-jalan hang out ke luar kampus. Kebanyakan kelompok ini adalah mahasiswa pagi yang baru lulus SMA, masih alay dan labil. IPK mereka rata-rata. Di pikiran mereka hanya bersenang-senang , menyalahartikan kata mutiara dari Rhoma Irama: “Masa muda adalah masa yang berapi-api”. Facebook dan twitter adalah fitur wajib mereka yang mencatat segala pemikiran, perasaan dan aktivitas mereka. semacam diary sekaligus teman yang paling mengerti. Lebih mengerti daripada iklan pembalut yang mengaku mengerti wanita.

≠ Mahasiswa yang memandang kampus sebagai rumah. Dan rumah tempat mereka sebenarnya malah hanya persinggahan. Ada kuliah atau tidak, ada kegiatan UKM atau tidak, mereka tetap akan pergi ke kampus dan/atau mbleset  jalan-jalan ke kota. Fifty-fifty. Mereka cenderung menganggap teman-teman mereka adalah keluarga sebenarnya. Mirip seperti kelompok sebelumnya di atas, hanya saja kelompok ini lebih tidak betah di rumah. Sering pulang malam. Mereka bahkan sering tidur di kampus. Cenderung menjurus remaja broken home. Dan jarang terlihat saat jam-jam kuliah, tapi sering terlihat saat tak ada perkuliahan. Emosi mereka membingungkan orang sekitarnya dan sering disalahpahami. Kalau kau tak pernah mendapat ilmu psikologi minimal 3 tahunb, jangan coba-coba memahami logika dan perasaan mereka karena kau akan berakhir seperti cowok yang coba memahami ceweknya yang sedang PMS dan kelaparan. Tapi kelompok ini patut mendapat simpati. Mereka hanya anak-anak muda yang kesulitan melalu fase menuju kedewasaan.

≠Mahasiswa yang memandang kampus sebagai tempat persinggahan. Kebanyakan kelompok ini adalah mahasiswa yang nyambi bekerja. Jadi waktu mereka sudah sangat sibuk. Kuliah hanya rutinitas biasa. Setelah perkuliahan selesai, batang hidung mereka akan langsung menghilang. Pulang untuk langsung bekerja atau pulang ke rumah untuk beristirahat. Kecepatan menghilang mereka hampir menyamai kecepatan PKL-PKL depan kampus saat menghindari patroli satpol PP.

≠ Mahasiswa yang memandang kampus sebagai tempat menuntut ilmu. Golongan mahasiswa cerdas, kutu buku dan haus ilmu. Lebih sering terlihat di perpustakaan atau di depan laptop untuk mengerjakan tugas. (Meski untuk yang terakhir harus dilihat dulu di layar laptop mereka, karena mahasiswa yang tak masuk golongan ini hanya menampilkan halaman situs game, facebook atau bahkan situs yang menjadi teman akrab mereka melampiaskan hormon testoteron yang berlebih). Kelompok cerdas ini rajin mengumpulkan tugas-tugas kuliah dan IPK mereka tinggi. Mereka bisa menjadi teman potensial bagi mahasiswa tipe manapun yang tak terlalu antusias dengan tugas kuliah serta menganut paham: “Dosen hanya tipe orang-orang yang suka menghancurkan masa muda.”

≠ Mahasiswa yang memandang kampus sebagai praktek kegiatan berbisnis. Menurut penelitian, kampus bisa menjadi tempat potensial untuk praktek belajar bisnis dan menjadi entrepreneur pemula. Dan kelompok ini percaya hal itu dan mulai bersiap-siap dari sekarang. Promosi produk dan bertransaksi adalah kegiatan wajib mereka. Mereka sadar, dunia sebenarnya adalah dunia di luar kampus. Dunia yang lebih kejam dari ibu tiri, bahkan lebih menjengkelkan dari Olga Syahputra.

≠ Mahasiswa yang memandang kampus sebagai the sanctuary dari dunia luar, pelindung dari dunia kerja yang kejam. Kampus seperti suaka bagi mereka. Golongan ini kebanyakan adalah mahasiswa veteran yang tak lulus-lulus.  Hanya tinggal skripsi. Mereka terkesan takut meninggalkan dunia kampus yang nyaman lalu harus bekerja keras berdikari sendiri. Bertanya pada mereka urusan skripsi urusannya sama menanyakan tentang hal berat badan pada orang gemuk, masalah pacar pada jomblo, dan serta masalah “kapan kawin?” pada perawan tua dan bujang lapuk. Sungguh sangat tak sopan.

≠ Mahasiswa yang memandang kampus sebagai ladang ikan. Tipe mahasiswa pemburu. Anda tahu ungkapan,”Tenang, masih banyak ikan di lautan”. Benar, jika diibaratkan cewek adalah ikan, maka cowok adalah nelayan atau pemancing. Kelompok ini adalah kelompok idola aku. Kelompok yang memandang menggaet wanita adalah sebuah seni dan perayaan kehidupan. Mereka tetap rutin masuk kuliah meski sebenarnya tak begitu peduli dengan tugas dan perkuliahan jika itu tak berprospek dengan kehidupan seni bercinta mereka. Kelompok ini aku perhatikan ada dua macam. Kelompok Serigala dan Kelompok Elang. Kelompok serigala bereaksi dimanapun terlihat perempuan cantik di sekeliling mereka. Di dalam otak mereka bisa diimajinasikan kartun serigala dengan mata melotot, jantung dengan simbol hati berdetak keras maju mundur, lidah menjulur julur, bibir bersiul keras, dan kaki melompat-lompat saat melihat perempuan cantik ada dalam radar. Meski dari luar mereka tampak tenang. Kelompok Elang cenderung tenang, cool dan misterius. Diam-diam mereka menyeleksi wanita cantik di sekeliling mereka, menentukan target sasaran, kemudian baru bergerak focus pada satu sasaran. Lebih elegan dari kelompok serigala. Dua-duanya paham bagaimana berinteraksi dengan cewek dan cara merebut perhatian mereka. Golongan ini sudah makan pengalaman ditolak, ditembak, memanipulasi dan diterima berbagai tipe cewek. Aku ingin sekali berguru dengan mereka.

Dalam kategori-kategori di atas, seorang mahasiswa bisa masuk dalam beberapa kategori sekaligus, tapi aku hanya mengambil ciri-ciri yang paling menonjol. Dan tentu saja ini hanya analisa sok tahu dari seorang mahasiswa jurusan komunikasi. Jadi CMIIW jika aku salah dan tambahkan jika ada beberapa kategori lagi.

Melihat orang-orang ini, aku merasa menonton cinema comes in reality. Aku takjub dengan mahasiswa-mahasiswa yang memiliki energy lebih berorganisasi dan suka menghabiskan waktu di kampus. aku keheranan dengan mahasiswa civitas of sanctuary. Aku terpukau dengan mahasiswa pebisnis. Aku maklum dengan golongan mahasiswa ababil. Aku merasa senasib dengan mahasiswa pekerja. Aku iri dan terpukau dengan mahasiswa pemburu ikan. Melihat mereka kemudian aku sadar. Aku juga harus punya tujuan sendiri, dan memang sudah. Aku sudah punya tujuan dan mimpi yang ingin kugapai. Tapi aku tak Menentukan jadwal, tak membuat deadline dan tak konsisten menjalankannya. Aku lalai. Karena itulah aku merasa bosan dan hampa. Aku sejenak lupa dengan tujuanku. Apa tujuanku? Pada saatnya kalian nanti akan tahu, dan kuharap saat itu aku bisa berbahagia membaginya bersama kalian.

#1HARI1TULISAN. Apapun

Categories: Diary | Leave a comment

Post navigation

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Blog at WordPress.com.

%d bloggers like this: